Melaporkan Suami Hilang ke Polisi

Seorang wanita menelepon polisi untuk melaporkan suaminya yang hilang.

Polisi datang dan meminta keterangan.

Dia mengatakan kepada mereka bahwa tingginya 185 cm, rambut hitam bergelombang dan memiliki senyum yang membuat semua orang mencintainya.

Polisi kemudian pergi ke tetangga sebelah untuk memverifikasi laporan ini dan wanita di sebelah memberi tahu polisi, "ANda tidak bisa percaya padanya.
Tingginya hanya 150 cm, tidak memiliki rambut, dan wajahnya penuh keriput."

Tetangganya kemudian pergi dan bertanya kepada wanita itu mengapa dia memberi laporan palsu kepada polisi.

Dia menjawab, "Hanya karena saya melaporkannya hilang, tidak berarti saya menginginkannya kembali, kan?"

Sent by: e-ketawa posted on 24 January 2019

Ninja Masuk Surga

Waktu itu antrian masuk ke pintu Surga sangat ramai, jadi para Penjaga memutuskan untuk mengubah kebijakan penerimaan. Hukum yang baru adalah bahwa untuk masuk ke Surga, orang harus mengalami hari yang sangat buruk pada hari mereka mati. Kebijakan itu akan mulai berlaku pada siang hari berikutnya.

Jadi, hari berikutnya jam 12:01 orang pertama datang ke gerbang Surga.

Penjaga di gerbang, mengingat kebijakan baru itu, segera bertanya kepada lelaki itu, "Sebelum saya mengizinkan kamu masuk, saya ingin kamu memberi tahu saya bagaimana hari kamu ketika kamu mati."

"Tidak masalah," kata pria itu. "Saya adalah anggoya Yakuza. Saya pulang ke apartemen lantai 25 saya pada jam makan siang dan curiga ada seorang ninja menyelinap masuk ke apartemen saya. Saya segera mulai mencarinya. Istri saya juga ikut mencari ketika saya mencari seluruh apartemen, tepat ketika saya hampir menyerah, kebetulan saya melirik ke balkon dan memperhatikan ada seorang lelaki bergantung dengan ujung jarinya dengan wajah tertutup masker.

Saya berlari ke balkon dan menginjak jari-jarinya sampai dia jatuh ke tanah. Tapi tahukah Anda, dia mendarat di pohon dan semak-semak yang menahan jatuhnya dan dia tidak mati. Dalam kemarahan, hal pertama yang saya pikirkan adalah kulkas. Saya mendorongnya keluar ke balkon dan meletakkannya di samping. Kulkas itu jatuh 25 lantai dan menghancurkannya! Saat itu saya terlalu bersemangat sehingga saya mengalami serangan jantung dan mati hampir seketika."

Penjaga itu duduk dan berpikir sejenak. Secara teknis, pria itu memang mengalami hari yang buruk. Jadi, Penjaga mengumumkan, "Baiklah. Selamat datang di Kerajaan Surga," dan membiarkan dia masuk.

Beberapa detik kemudian pria berikutnya muncul. "Hai. Sebelum saya bisa membiarkan kamu masuk, saya perlu mendengar tentang seperti apa harimu ketika kamu mati."

Pria itu menghela nafas dan berkata: "Tidak masalah. Tapi Anda tidak akan percaya ini. Saya berada di balkon apartemen lantai 26 saya melakukan latihan harian saya dengan baju karate dan masker karena agak pilek. Saya berada di bawah banyak tekanan sehingga saya benar-benar berusaha keras untuk menghilangkan stres saya, saya kira saya tergelincir, dan secara tidak sengaja jatuh ke bawah! Untungnya, saya dapat menghentikan kejatuhan saya dengan ujung jari di balkon di bawah saya.

Kemudian pria gila ini berlari keluar dari apartemennya, mulai mengumpat, dan menginjak-injak jari-jari saya. Yah, tentu saja saya jatuh. Saya menabrak beberapa pohon dan semak-semak di bagian bawah, yang menahan jatuh saya, jadi saya tidak langsung mati. Ketika saya berbaring di sana menghadap ke tanah, tidak bisa bergerak dan dengan rasa sakit yang luar biasa, saya melihat orang ini mendorong kulkasnya, dari balkon. Itu jatuh dari lantai 25 dan mendarat di atas saya, membunuh saya langsung."

Penjaga itu diam-diam tertawa pada dirinya sendiri ketika pria itu menyelesaikan ceritanya. "Aku bisa terbiasa dengan kebijakan baru ini," pikirnya dalam hati. "Baiklah," Penjaga mengumumkan. "Selamat datang di Kerajaan Surga," dan dia membiarkannya masuk.

Beberapa detik kemudian, lelaki ketiga muncul di gerbang. Akhirnya dia berkata, "Dan seperti apa hari kamu?"

Pria itu berkata, "Oke, bayangkan ini. Saya kedinginan, meringkuk bersembunyi di dalam kulkas..."

Sent by: e-ketawa posted on 13 January 2019

Melapor Polisi dengan Mata Hitam Lebam

Suatu malam, seorang wanita dengan mata hitam lebam datang ke kantor polisi. Dia mengatakan kepada petugas jaga bahwa dia telah mendengar suara di halaman belakangnya dan pergi untuk menyelidiki.

Hal berikutnya yang dia tahu, wajahnya terpukul dan kemudian pingsan. Seorang petugas polisi dikirim ke rumahnya untuk menyelidiki, dan dia kembali beberapa menit kemudian, juga dengan mata hitam lebam.

"Apakah Anda diserang oleh penyerang yang sama?" Tanya komandan polisi.

"Tidak, Pak," jawabnya. "Saya menginjak pangkal sapu yang sama..."

Sent by: e-ketawa posted on 10 January 2019

Global Intermedia
Primbon dot Com